PRIHATIN MALAYSIA

Assalamualaikum wbt....

Masih baru.... Masih fresh..... dan masih setahun jagung....
InsyaAllah PRIHATIN MALAYSIA adalah salah satu dari ratusan NGO di Malaysia ini yang menjadi lapangan dan wadah dalam mengupas serta mengambil peduli hal ehwal kemasyarakatan...

Fokus utama PRIHATIN MALAYSIA adalah di dalam isu-isu berkaitan sosial dan juga kesihatan.... InsyaAllah.. Bersama penggerak-penggerak yang bangkit dengan semangat jihad dan seorang daei ummat... Isu kemasyarakat tidak akan dilihat enteng.....

Laporan Kembara Dakwah Orang Asli ke Kuala Mu pada 30 April – 2 Mei 2010

Laporan Kembara Dakwah Orang Asli ke Kuala Mu pada 30 April – 2 Mei 2010

‘Bismillahirrahmaanirrahim’. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah, Lagi Maha Penyayang. ‘Laailaahaillallah, wa Muhammad Rasulullah’. Berpegang teguh penulis dengan kalimat ini berserta keazaman yang kukuh, ‘Alhamdulillah’, segala puji bagi Allah, kerana telah mengizinkan penulis bersama-sama 28 orang peserta lagi bagi meneruskan misi dakwah orang asli yang telah bermula pada seawal tahun 2006 dan berjaya diteruskan sehingga ke bulan ini, 30 April hingga 2 Mei 2010.
Kembara dakwah Ummah Aid kali ini disertai seramai 9 orang lelaki dewasa, 11 orang wanita, dan 9 orang kanak-kanak, menjadikan jumlah peserta kembara dakwah orang asli kali ini adalah seramai 29 orang daripada Persatuan 4x4 Perlis, serta mahasiswa dari sekitar Selangor dan Pulau Pinang.
1 Mei 2010
Penulis telah sampai di Pekan Sungai Siput seawal 12 tengah malam 1 Mei, sambil menunggu peserta-peserta lain dari Perlis, di Hospital Sungai Siput, dan seterusnya berkumpul di kawasan perkampungan Felda Lasah dan akhirnya berkumpul di Masjid Mukim Felda Lasah pada jam 2.40 pagi. Kemudian, kami mengadakan syura (perbincangan) sebelum mengambil masa untuk rehatkan diri, bagi memilih dan melantik amer, penolong amer, imam, ketua unit makanan dan ketua unit logistik. ‘Alhamdulillah’, kepakaran dan semangat umur yang ada pada Cikgu Hashim telah dilantik sebagai amer, manakala, abang Azmarul sebagai penolongnya. ustaz Fuad, Pak cik Ibrahim dan abang Kamarul@Kembara telah dipilih dan dilantik sebagai imam, ketua unit makanan dan ketua unit logistic untuk pengembaraan dakwah orang asli kali ini.

‘4x4’ yang digunakan dalam kembara da’wah kali ini.

Perjalanan kembara dakwah ini bermula seawal jam 6.45 pagi, selepas selesai subuh berjemaah, di mana kami bersarapan di kedai kopi depan Masjid Mukim Felda Lasah untuk mendapatkan tenaga sebelum perjalanan kembara ini benar-benar bermula pada jam 7.15 pagi, dengan bantuan Pinzgauer kuning, dua ‘4x4’ Mitsubishi (pajero), sebuah ‘4x4’ Suzuki dan sebuah Kembara. Perjalanan kembara dakwah telah melaui beberapa perkampungan orang asli dan diteruskan sehingga sampai di kawasan rehat untuk proses penyegaran diri. Pada jam 9.30 pagi, kembara dakwah kami mengalami sekatan perjalanan, di mana, Pinzgauer kuning, milik abang Azmarul terlekat di jalan berbukit (lebih kurang 40 darjah) yang berlubang-lubang (sedalam 1 meter) sepanjang perjalanan sehingga ke atas bukit. Di sinilah bermula kaum Adam menghempas pulas tenaga, idea dan strategi bagi melepasi semua halangan. Dengan kerjasama yang padu, Pinzgauer mengambil masa 1 jam setengah untuk melepasi bukit tersebut. Seterusnya 3 ‘4x4’ berjaya melepasi halangan bukit tersebut dengan penuh hati-hati, namun sayangnya Kembara milik abang Kembara terpaksa ditinggalkan kerana kuasa enjinnya tidak mampu melepasi halangan dan kecerunan bukit tersebut. Dengan perasaan berat hati, abang Kembara, isteri dan anak, serta Jannah, peserta dari UPM, terpaksa berpindah dan menumpang ke ‘4x4’ lain. Pada jam 11.55 pagi, perjalanan diteruskan sehingga menemui sebuah lagi bukit yang agak cerun dan berlubang-lubang. Alhamdulillah, semua kenderaan mampu melepasi bukit kedua dan tidak mengambil masa yang lama dan perjalanan diteruskan sehingga kami menemui 11 kawasan lopak air yang berselut, di mana lebih kurang 4 lopak air, pasti ada salah satu kenderaan kami yang terlekat, terutamanya ‘4x4’ Pajero Mitsubishi milik cikgu Hashim!
Pemandangan alam sekitar yang mendamaikan sepanjang perjalanan kembara dakwah ini cukup mengejutkan dan mengasyikkan penulis, di mana Gunung Yong Yap menghiasi retina mata penulis dan peserta-peserta lain. Hutan hijau dan banjaran gunung yang melembutkan mata. Saat-saat penulis mula menjejakkan kaki ke kampung Bersah, tempat kediaman ketua kampung, Pak Hadu, terlintas sebuah “puisi alam” oleh sanggabuana, di mana bait-bait puisinya:

Bila angin
kehilangan desirnya
daun-daun kering
takkan mau
meluruhkan tubuhnya

Bila langit
kehilangan kebiruannya
burung-burung
takkan mau
mengepakkan sayapnya

Bila sungai
kehilangan kejernihannya
ikan-ikan
takkan mau
mengibaskan ekornya

Bila bulan
kehilangan sinarnya
malam-malam
akan gelap tanpa cahaya

Bila hutan
kehilangan pohon-pohon
hewan-hewan
kehilangan tempat tinggalnya

Bila bukit
kehilangan kehijauannya
sungai-sungai
akan kering selamanya

Bila petani
kehilangan sawah ladangnya
kanak-kanak
akan menitikkan air mata

Bila manusia
kehilangan kemanusiaannya
alam semesta
akan tertimpa bencana
dan bertanya angin kering
"Perlukah memanusiakan manusia?"

‘Subhanallah’, Maha Suci Allah yang Menciptakan seluruh alam ini. Pada jam 3.25 petang, kami sampai di Kampung Bersah, di mana tempat persinggahan kami sebelum mengakhiri perjalanan kami ke Pos Kuala Mu. Di sini tiada masalah pencemaran alam, seperti yang dinukilkan dalam puisi alam di atas, namun terfikir penulis bagaimana memaksimumkan dakwah dan tarbiah Islam di sini, kerana majoriti penduduk Kampung Bersah, telah memeluk Islam. Pertama kali penulis menemui kanak-kanak orang asli benar-benar menginsafkan diri dengan kesenangan dan kemewahan yang ada berbanding mereka.
Hujan lebat mula turun dan kami mengambil masa untuk solat jama’ taqdim, zohor dengan asar di dewan yang dibuat daripada buluh. Betapa penulis merasai kesejukan setiap langkah kaki memijak buluh-buluh di dewan yang penuh unik ini. Setelah selesai solat, kami mengambil masa beberapa minit untuk imam, ustaz Fuad, memberi tazkirah ringkas mengingatkan kelebihan usaha dakwah ini dan berbincang tentang aktiviti selepas ini. Memandangkan waktu adalah singkat, kami terpaksa menumpang memasak makanan tengah hari Mee Maggi di rumah Pak Hadu.
‘Alhamdulillah’, bagi mengisi perut kami yang kelaparan dek perjalanan yang agak lama dan mencabar tenaga, isteri Pak Hadu, dengan panggilan manja, Ummi, telah memasak ubi goreng untuk kami berserta ikan sungai(tengas) yang digoreng dan masih panas, serta dijamu pisang yang benar-benar rasa keemasannya. Setelah kami menghabiskan makanan tengah hari, dalam jam 5 petang, kami bertolak ke Pos Kuala Mu yang hanya menngambil masa tidak sampai 10 minit.
‘Subhanallah’, indahnya pos Kuala Mu ini adalah sungainya yang panjang, lebar dan jernih. Pastinya peserta-peserta yang datang tidak sabar untuk bermandi-manda di sini. Kanak-kanak Kuala Mu pula seakan-akan memahami kehendak kami yang merindui kejernihan sungai mereka, mula membuka baju dan menunjukkan pelbagai gaya mandi mereka. Inilah bezanya kanak-kanak kota dengan kanak-kanak orang asli di pedalaman. Kanak-kanak kota biasanya dikawal oleh orang tua, namun kanak-kanak orang asli tidak mempedulikan keselamatan mereka ketika mandi di sungai. Melihat wajah-wajah riang mereka, hati penulis mula terdetik, bagaimanakah sesi persekolahan dan akademik mereka.
Memandangkan masa telah mengusai semuanya, matahari mula malu menampakkan diri, senja mula berteduh, peserta wanita terpaksa menolong kaum Adam menyediakan makanan memasak untuk “cak raya”. Penulis diberitahu oleh peserta yang biasa mengikuti kembara dakwah ini, kaum wanita tidak perlu memasak, di mana pada kebiasaannya mereka perlu beramah mesra dengan kanak-kanak atau menziarahi kaum wanita di rumah-rumah mereka. Namun, perjalanan ke Kuala Mu kali ini yang berlalu mengambil masa agak lama, terpaksa kami mengikut kehendak keadaan. Ayam dibersikan di tepi sungai, sambil ditemani kanak-kanak riang bermandi-manda, dan anjing yang begitu jinak mencari peluang untuk mendapatkan habuan mereka.

Sesi “cak raya”
Dalam jam 8.30 malam, semua nasi dan sup ayam, serta air asam siap disediakan. Orang kampung, termasuk kampung seberang sungai (yang kebanyakannya bukan muslim) juga dijemput untuk makan malam bersama-sama dalam “cak raya” kali ini di dewan Pos Kuala Mu. Pada awal sesi, cikgu Hashim mengambil masa beramah mesra dengan orang kampung dan mengajar kanak-kanak serta orang dewasa yang hadir tentang beberapa zikir. Pada pendapat penulis, mereka tidak memahami erti kalimah-kalimah yang diajar, namun penulis menyimpan hasrat yang penuh agar suatu hari nanti, mereka mampu memahami Islam dengan sebaiknya. Kemudian, para peserta kembara bersolat jama’ ta’khir bersama-sama para jemaah kampung yang masih awal dan berjinak-jinak dengan Islam.
‘Alhamdulillah’, seusai solat, kami berdoa bersama-sama. Kemudian, sesi makan malam dimulakan. Kanak-kanak mula beratur dan berebut menghulurkan pinggan atau “ayan” mereka untuk dicedokkan nasi dan sup ayam. Penulis, yang ketika ini, adalah pengalaman pertama dalam kembara dakwah orang asli ini, begitu terkejut kerana mereka kelihatan begitu lapar, sehingga ada beberapa orang kanak-kanak yang belum habis mengunyah, terus datang meminta makanan lagi. Teringat penulis, bahawa mereka hanya makan ubi kayu yang ditanam di ladang atau mencarinya di dalam hutan. Harapan penulis, setiap cedokan nasi yang diberikan, mengharapkan mereka jadi yang terbaik. Bagi sesetengah kaum ibu pula, mereka malu untuk datang mengambil makanan, lalu anak-anak mereka disuruh datang berkali-kali untuk mengambilnya. Apa pun, penulis amat mengharapkan, setiap butiran nasi yang mereka hadamkan, mampu membuatkan mereka menerima hidayah Islam dan menjadikan Islam sebagai panduan hidup mereka.
Setelah makan malam selesai bersama ketua kampung, Pak Hadu, dan penduduk kampung yang lain, kami beramah mesra. Peserta kembara dakwah dikalangan mahasiswi berbual-bual dan bergurau senda dengan remaja-remaja perempuan orang asli dan sesetengahnya dengan kanak-kanak oang asli sambil memberi gula-gula kepada mereka. Lebih kurang jam 10.30 malam, semua penduduk kampung pulang ke rumah masing-masing.

2 mei 2010
Peserta kembara dakwah juga telah mula merasai keletihan. Separuh daripada kami tidur di dewan di kampung Bersah, separuh lagi di dewan pos Kuala Mu. Kesejukan mula menggigit tulang pada awal pagi 2 Mei. Penulis tidak nyenyak tidur kerana kesejukan yang menggigil. Sekali lagi “puisi alam” oleh sanggabuana menjengah fikiran penulis.

Rinduku terpahat dalam batu
suaraku mengalir bersama air
bertebaran menjadi bunga-bunga keabadian.

Aku patrikan diriku pada alam
cinta,tembang,lara,berlagu di pucuk cemara
angin semilir padamkan gelora.

Aku tak,kaupun tak,kita tak paham
bagaimana laut dengan cintanya
mematrikan diri pada tebing terjal.

Aku ingin belah sepi
tatkala bulan bersemi
tapi kemana kan kupautkan rindu
ketika air tak lagi bergemericik jernih.

Kepada alam jiwaku bermalam
Pada keesokan paginya, selepas ustaz Fuad selesai mengimani solat subuh, kami memulakan sesi perbincangan, di mana kali ini kami berbincang mengenai modul-modul yang boleh diberikan kepada kanak-kanak orang asli dan berbincang mengenai aktiviti kami hari tersebut. Kami membuat keputusan untuk memasak nasi goreng untuk sarapan kami (memandangkan nasi banyak yang bebak semalam), dan seandainya ada penduduk orang asli yang datang meminta makanan, kami akan memberi sarapan kami juga.
Lebih kurang jam 7.45 pagi, kami mula memasak makanan untuk sarapan. Memandangkan separuh peserta kembara dakwah masih di Kampung Bersah, kami peserta mahasiswi mengambil keputusan untuk bermandi sungai di Lubuk Taring bersama-sama kanak-kanak orang asli. Alhamdulillah wa subhanallah, satu pemandangan yang cukup indah di hujung sungai, iaitu bahagian air terjun. Kami bermandi-manda bersama-sama kanak-kanak orang asli sambil meng’shampoo’ rambut dan memotong kuku mereka.

Penulis berbual dengan kanak-kanak orang asli

’Alhamdulillah’, dalam jam 10.45 pagi, kami selesai mengemas semua barang dan kami bertolak ke tanah milik Pak Uda, di mana terletak dewan milik Ummah Aid yang dibina sebelum ini. Pada awalnya, kami bercadang untuk bertolak pulang pada jam 11 pagi, namun disebabkan ada segelintir peserta yang belum bermandi sungai dan permintaan kanak-kanak yang ingin mandi sungai lagi, kami menangguhkan perjalanan pulang ke rumah Pak Hadu sehingga jam 12 tengah hari. Pada masa ini, kami beramah mesra dengan kanak-kanak orang asli, sambil bemain-main dengan mereka. Kami belajar bermain batu selambut cara mereka dan bermain kipas angin secara semulajadi. Subhanallah, mereka begitu kreatif!
Pada jam 12 tengah hari, kami bertolak ke rumah Pak Hadu. Semua peserta mengambil peluang menyegarkan diri di sini dan sekali lagi, kami dihidang dengan ubi kayu goreng dan pisang keemasan yang sungguh menyelerakan. Sebelum kami pulang, majlis perpisahan atau khitam diadakan, di mana semua peserta dewasa diminta memberi sedikit ucapan. Tidak ketinggalan penulis menyatakan harapan, semoga Islam terus mekar di bumi orang asli ini.
Sebelum berangkat pulang, penulis serta kaum ibu yang lain dapat membawa pulang akar kayu kacip Fatimah, yang mana kita ketahui amat baik untuk wanita. Tambahan lagi, penulis juga membawa pulang pokok hiasan, yang diberikan oleh kak Khadijah, anak Pak Hadu. Ustaz Fuad pula berjaya membawa pulang pokok tongkat ali dan pokok bunga hiasan. Lebih kurang jam 1.15 petang, kami bertolak pulang. Lambaian tangan kanak-kanak orang asli mula dirindui. Penulis dengan penuh pengharapan mengharapkan agar penulis mampu istiqamah dengan kembara dakwah orang asli ini lagi. Satu lagi puisi yang terlintas di fikiranku karya Ainun Nasihah, tajuk “Petang Terakhir”:
Petang terakhir,
Saat aku di beranda itu,
Langit bersendirian tanpa awan,
Burung berterbangan mencari pasangan,
Angin menghembus setiap helaian
Mata memerhatikan,
Bangunan idaman nun di sana,
Melambai memanggil untuk bersamanya,
Dikelilingi kehijauan pohon merendang,
Nantikan aku wahai sayang
Tinggallah di sini,
Kenangan terakhir di beranda ini,
Memahat seribu satu memori,
Tawa tangis semuanya di sini,
Jangan disesali peninggalan ini,
Akan aku berkunjung lagi.
Kembara dakwah orang asli kali ini tamat di Masjid Mukim Pekan Lasah pada jam 5.30 petang. Penulis pulang dengan penuh pengharapan agar punya tenaga dan masa untuk meneruskan dan istiqamah dalam misi dakwah orang asli ini, insya'Allah. Sekian, laporan kembara dakwah orang asli 30 April hingga 2 Mei 2010.
Disediakan oleh,Munirah Nik Sulaiman. UPM.

munir_nukman@yahoo.com

Friday, May 7, 2010

“Ngapain sih ngurusin Palestina?Padahal negeri sendiri porak poranda!”






“Ngapain sih ngurusin Palestina?Padahal negeri sendiri porak poranda!”


Sobat, kamukah orang yang termasuk menyetujui model pemikiran kayak gitu? Mudah-mudahan nggak ding. Tapi bila ya, berarti kamu kudu waspada. Karena kamu udah jadi makhluk egois dan hilang sense of crisis, terkena ide sempit nasionalis. Pokoknya kamu tuh memang sadis.
Jangan marah dulu dibilang sadis, Itu mah belum seberapa. Nih, ada yang lebih dahsyat lagi, seperti pendapat Hatake Kakashi dari Anime Naruto, “Seseorang yang tidak mena’ati peraturan dibilang sampah. Tapi orang yang tidak peduli pada orang lain, lebih rendah dari sampah.” Hem… super sadis bukan?? Jadi, ngapain ngurusin Palestina?Jawabnya sederhana. Soalnya di sana terjadi banyak ‘tontonan’ menakjubkan dan mempesona. Bayangin aja, ratusan Sniper dan ribuan Rambo beraksi membantai anak-anak, wanita dan orang-orang tua. F16 yang super canggih, heli tempur Apache, tank merkava yang lebih serem dari meriamnya Belanda zaman dulu kala, dilawan dengan lemparan kerikil dan do’a anak-anak kecil. Ah masa iya? Benar sobat, Palestina sedang menderita. Dan biang bencananya tak lain zionis Israel.

Bayangkanlah sobat kampus, ketika rumah, sekolah, rumah sakit, tempat ibadah, semuanya diratakan dengan tanah. Lantas apa kabar dunia? Tetap diam berjuta bahasa, silent tanpa getar apalagi suara. Duh, bener-bener kasihan Palestina.

Sobat ICP, ”… dalam dunia ini, banyak yang tiada mengerti. Hidup yang dijalani mesti berbagi…” begitulah kata tim nasyid Snada. Karena sesungguhnya bahagia itu ada di dalam hati. Saat kita berbagi, saat itulah kebahagiaan itu bersemi. Nah, masihkah kita belum peduli? Masihkah kita berdiam diri? Masihkah kita mementingkan diri sendiri dan asyik goyang sampai pagi?

Ok, mungkin kamu masih minta alasan lain kenapa kita harus peduli?Baiklah mulai sekarang buka matahatimu dan gunakan nuranimu.




Pertama, karena kita adalah manusia.
Bukankah semua manusia mempunyai hak hidup? Bukankah manusia yang telah diciptakan Tuhan dengan sempurna, mempunyai akal dan nurani, punya hak azasi dan hidup damai, bebas menjalankan agama, dlsb? Jawab sendiri deh!
Tapi sobat, di Palestina hak asasi warganya nyaris tiada. Nilai-nilai kemanusiaan dilanggar habis. Banyak korban tak berdosa yang sudah tak terhitung lagi jumlahnya akibat Genocida atau pembantaian massal. Larangan beribadah, belum lagi pembunuhan, penangkapan, penggusuran, teror, penyiksaan, isolasi, diskriminasi benar-benar tak berhenti sampai pun hari ini.

Apa kabar dunia? Enjoy aja! PBB? Sekedar mengecam, setelah itu biarkan sajalah. Amerika? Ini memang sponsornya negeri serigala yang bernama Israel.






Kedua, karena kita orang Indonesia.:iloveindonesia:iloveindonesia
Sobat kaskus, ketahuilah bahwa para founding fathers Indonesia telah menjadikan Palestina bagian dari perjuangan bangsa Indonesia. Biarpun jauh di mata, masalah Palestina tetap dekat di hati. Apa alasannya? Karena hal ini berkaitan dengan dasar Negara, landasan idiil, landasan konstitusional serta kondisi strategis Indonesia.

So, inget dong pelajaran Pancasila, PPKN alias kewarganegaraan? Nah, dalam Pembukaan UUD 45 ada kalimat yang berbuny, “Penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan peri kamanusiaan dan peri keadilan.” Dan salah satu tujuan nasional Negara RI adalah ikut serta dalam melaksanakan ketertiban dunia, berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.

Sampai saat ini, Palestina adalah satu-satunya tempat di dunia dimana masih terjadi penjajahan model kuno, alias penjajahan fisik bin kolonialisme or imperialisme.

Ingat sobat, penjajahan itu pahit. Penjajahan itu kejam. Kekayaan alam dirampas, rakyat ditindas, tanam paksa, romusha, rodi, penyiksaan, de el el. Jadi, kalau kamu masih juga ga peduli? Jangan-jangan kamu bukan orang Indonesia. Ya udah, kelaut aja.





Ketiga, Karena kita berhutang budi pada Palestina.
Sejarah menyatakan dengan jelas bahwa kemerdekaan Indonesia nggak lepas dari dukungan bangsa Palestina. Di tengah situasi dalam negeri Palestina yang berat dan genting akibat penjajahan, Palestina mengajarkan kita apa arti “Ukhuwah” yang sesungguhnya. Tercatat tokoh-tokoh Palestina seperti Mufti Besar Palestina Amin Al Husaini, M. Ali Taher, Sami Taha adalah orang-orang yang secara lantang mendukung tulus kemerdekaan RI, berkorban harta untuk perjuangan bangsa kita serta menentang Agresi Militer dan penjajahan Belanda.

Sami Taha, mengatakan begini : “Belanda yang dahulu pernah mengalami pahitnya pendudukan dan menjerit minta tolong dibebaskan, sekarang menginjak-nginjak kemerdekaan suatu bangsa…” Ia juga menyebut agrsei Militer Belanda lebih kejam dari Agresi Nazi dan Fasis di Eropa.





Keempat, Karena kita yang paling penting- Muslim
Seorang muslim harus menjadi orang-orang yang peduli pada orang lain, paling depan membela kebenaran, dan paling berani melakukan pengorbanan. Islam mengajarkan bahwa seluruh bumi adalah tanah air kita. Nasionalisme seorang muslim itu melintasi sekat-sekat geografis, ras dan bangsa. Semua yang telah bersahadat adalah saudara kita, di manapun mereka.

“ Sesungguhnya setiap mu’min adalah saudara…” (Qs. Al-Hujurat : 10)

“Perumpamaan orang-orang beriman adalah dalam hal berkasih sayang dan saling mencintai adalah laksana satu tubuh, jika satu bagian merasa kesakitan, maka bagian yang lain akan merasakan sakit pula…” (HR. Bukhori - Muslim)


Ok sobat ICP, perlu kamu ketahui bahwa Palestina adalah tanah para nabi milik umat muslim yang istimewa, tanah yang diberkahi – QS. Al-Israa’:1. Rasulullah juga menyebut beberapa keistimewaan lain ; ia adalah tempat dibangkitkan dan dikumpulkannya manusia di akhir zaman (HR Ahmad dlm Musnad), tempat adanya segolongan orang yang sampai akhir zaman tetap membela kebenaran. (HR Ahmad), juga lokasi dari Masjidil Aqsha. So, masih nggak peduli sama Palestina?




Apa yang bisa kita lakukan?

Kalo kita semua masih normal, yang jelas pasti ada rasa sakit yang menyayat di dada. Sakit karena saudara-saudara kita disakiti, dibantai, dihina, ditindas, disiksa, de es te oleh zionis Israel. Lantas, apa yang bisa kita lakukan? Just do it! Lakukan yang kita bisa. Seperti :

1. Kabarin temen-temenmu, kasih informasi misalnya dengan- ehm- misalnya bulletin Kabar Muda ini.

2. Bantu dengan harta…bikin kamu makin kaya. Mulai sekarang alokasikan jatah uang jajanmu atau uang gajianmu untuk saudara-saudara yang ada di sekitar kita yang masih menderita juga buat Palestina.

3. Sering ikut diskusi, biar nggak asal emosi or aktif di lembaga keislaman. Untuk itu kamu bisa gabung dengan berbagai lembaga atau kelompok-kelompok kajian soal Palestina. Contohnya CPS (Centre for Palestine Studies) di UI, Kajian Strategis SALAM UI, KAMMI, de es te. Bisa juga kamu aktif di lembaga keislaman lainnya semisal Remaja Masjid, Rohis Kampus, Organisasi Pemuda, atau Lembaga Dakwah Kampus. Kamu insyaAllah bisa terus terjaga karena di sekelilingmu adalah orang-orang baik dan punya kepedulian soal Palestina.

4. Boikot Israel. Beneran sobat, dengan cara ini bisa menjadikan Israel repot bin kalangkabot. Setidaknya mengurangi produk buatannya dan menggantinya dengan subtitusi lain

5, Berdoa, jangan lupa. Inilah senjata orang-orang beriman dan tertindas. Jangan lupa untuk terus menerus memperbaiki diri kita. Tingkatkan amal ibadah serta pembinaan diri kita. Yakinlah, Allah pasti mengabulkan do’a kita. Pertanyaannya, apakah kita pantas buat menuntut Allah untuk mengabulkan doa kita sementara kita di sini bermaksiat ria? Bergerak dan berubahlah. Bertaubat dan istiqomahlah. Wallahu a’lam.



Iz Alfarisi

Sumber : Palestine, Emang gue pikirin (Sofwan AlBanna)

Thursday, April 15, 2010

HAKEN BABY SYNDROME (SBS) - AWAS...... BAHAYA ...




SHAKEN BABY SYNDROME (SBS) - AWAS...... BAHAYA ...

Pesakit terakhir yang kami 'tidurkan' ialah bayi berusia 4 bulan. Bayi tersebut telah disyaki mendapat sawan pada pukul 2 petang tadi. Beliau sebelum ini sihat dan dijaga oleh pengasuh. Beliau tidak demam dan tidak batuk serta tidak mempunyai simptom-simptom yang lain.. Itulah kali pertama beliau mendapat sawan.


Sesampai di resus room (red zone), beliau masih lagi kelihatan mengantuk dan kurang responsif. Beliau kelihatan pucat dan apa yang menakutkan kami ialah ubun-ubun depan beliau yang timbul dan mencembung (bulging). Memandangkan beliau tidak demam dan ujian menunjukkan beliau kurang darah (Hb 8g/dl), serta bayi tersebut masih kurang responsif selepas satu jam sawan, kami mengambil keputusan untuk melakukan CT scan otak ( Brain CT Scan).


Scan otak menunjukkan beliau mengalami pendarahan otak yang serius, Acute and Chronic Subdural Bleed with Subarachnoid bleed! Terkejut. Kali ini ibu bayi tersebut telah pun selamat tiba dari pejabatnya. Saya bertanyakan lagi sejarah kesihatan bayi tersebut. Satu-satunya cerita atau sejarah yang relevan ialah pengasuh bayi tersebut suka menimangnya tinggi-tinggi. Bayi itu dikatakan sangat suka ditimang





Health Info
SHAKEN BABY SYNDROME (SBS)

SBS merupakan kecederaan otak bayi disebabkan goncangan atau pergerakan kepala yang kuat. Boleh berlaku dalam tempoh sesingkat 5 saat pergerakan yang kuat. Kecederaan yang serius boleh menyebabkan kecacatan otak yang lama, serius dan kekal pada bayi.. Ianya berlaku apabila kepala bayi digoncang atau dihentak dengan objek walaupun objek lembut seperti bantal. Ada teori mengaitkan dengan pergerakan seperti menimang bayi, menaiki buaian serta memegang bayi ketika seseorang sedang marah atau bergaduh boleh menyebab berlakunya SBS. Sebab lain ialah penderaan bayi (child abuse) dan selalunya mempunyai kesan-kesan penderaan yang lain.

Perkara ini berlaku kerana kepala bayi mempunyai nisbah yang lebih besar berbanding badan mereka, leher yang lemah dan struktur otak yang masih belum matang serta lebih kandungan air berbanding orang dewasa.

Amalan menimang atau menggoncang sering dilakukan oleh penjaga terutama bila bayi tidak mahu berhenti menangis. Ada yang menimang bayi kerana untuk menenangkan bayi dan ada juga melakukannya ketika marah atau penat menjaga bayi.....( occupational stress ).
Ini bukanlah kes SBS pertama yang saya rawat. Sebelum ini saya juga pernah merawat seorang bayi di wad kanak-kanak yang mempunyai kecederaan otak yang serius dikhuatiri berpunca daripada menaiki buaian.
PENCEGAHAN
1. Jangan sesekali menggoncang bayi anda ketika marah atau untuk bermain.
2. Jangan memegang bayi anda ketika marah.
3. Jikalau anda tidak dapat menenangkan bayi anda, lebih baik anda tinggalkan bayi anda untuk sementara waktu di dalam katil bayi atau kepada orang lain.
4. Minta bantuan orang lain.

Maka, saya sangat berharap agar ibu bapa dan penjaga semua dapat mengambil serius dan peka tentang Baby Shaken Syndrome ini. Ianya bukanlah kes terpencil malah di Amerika Syarikat sebanyak 1500 kes dilaporkan setiap tahun. Mereka juga telah mengharamkan sebarang bentuk alat menggoncang bayi seperti buaian.
Kiriman email dari rakan untuk dikongsi
TOLONG PANJANGKAN EMAIL INI KERANA KITA ADALAH MAHLUK ALLAH YANG PENYAYANG...

Tuesday, April 6, 2010

Bantu Kami Mencari RM 15K untuk Projek Anak Yatim Selatan Thai Projek : Program Pengupayaan Anak-Anak Yatim Selatan Thai Ke Arah Keamanan

Create your own banner at mybannermaker.com!

Saturday, April 3, 2010
Bantu Kami Mencari RM 15K untuk Projek Anak Yatim Selatan Thai
Projek :
Program Pengupayaan Anak-Anak Yatim Selatan Thai Ke Arah Keamanan

Anjuran :
Deep Peace iaitu sebuah badan bukan kerajaan atau NGO berdaftar di Thailand yang beribu pejabat di Yala, Thailand ditubuhkan khusus untuk membantu ibu tunggal dan anak yatim yang menjadi mangsa konflik di Selatan Thai.

Tarikh :
16-26 April 2010

Tempat :
Darunsat Witya Islamic High School, Taluban, daerah Saiburi ,wilayah Patani, Thailand

Tujuan :
megembalikan semangat anak-anak yatim untuk meneruskan pengajian setelah kehilangan ibu atau bapa.

Dana :

Projek ini memerlukan RM15,000.00.

catatan : Untuk mengumpul dana projek ini, terdapat sukarelawan yang mengorbankan barang kemas mereka dan mas kahwin mereka. Bagaimana pula dengan kita? Apa yang sudah kita korbankan untuk perjuangan ini?



Untuk Menyumbang :

1) Untuk bantuan sumbangan kewangan boleh disalurkan boleh di salurkan atas nama Persatuan Ulama’ Malaysia Cawangan Pulau Pinang, No. Akaun Bank Islam : 7043011013136. Diharapkan Tuan dapat memaklumkan jumlah derma kepada pihak kami untuk tujuan rekod.

2) Untuk bantuan sumbangan berbentuk buku, alat tulis dan lain-lain boleh disalurkan melalui En. Muhammad Irfan Bin Abdullah (861212-33-5633) nombor telefon 013-2229652 atau emel irfan.abad@yahoo.com


Pengisian Program :

Aktiviti 1: Latihan Ibadah Khusus Secara Teori & Praktikal
Bengkel latihan ibadah khusus ilmu-ilmu fardhu ‘ain secara teori dan amali sperti Solat, Doa, Thoharah, Najis dan sebagainya.

Aktiviti 2: Akademik & Sains
Aktiviti praktikal dalam bidang akademik dan sains supaya kanak-kanak dapat memahami ilmu-ilmu ini secara lebih meluas dan sepadu.

Aktiviti 3: Kecerdasan Minda
Memberi kesempatan kepada kanak-kanak untuk mencungkil bakat tampil memeberikan pendapat dan berhujah semasa aktiviti syarahan, sajak, pidato dan sebagainya.

Aktiviti 4: Kesihatan
Beriadah setiap pagi sepanjang kem motivasi berjalan supaya kanak-kanak sangat prihatin dengan kepentingan beriadah demi untuk kesihatan diri. Aktiviti yang menggalakkan kanak-kanak untuk menjaga kebersihan dengan dimulai dari kawasan kem, supaya dapat melatih kanak-kanak lebih prihatin tentang kebersihan diri. Aktiviti menanamkan dalam jiwa semangat berkorban semasa program gotong royong.

Aktiviti 5: Ziarah
Ziarah tempat-tempat bersejarah dan mengenali budaya melayu-Islam ratusan tahun di Pattani seperti Masjid Keresek, asal Makam Jaomae Limkoniew, tempat Meriam Besar zaman dahulu, Makam Penghulu daerah lama, kawasan bersejarah Yarang, Pondok Dala, Pondok Trokhak, Masjid Talokmanok dan sebagainya.

Aktiviti 6: Sukaneka
Permaianan sukaneka desa untuk membina hubungan silaturrahim di antara mereka dan bersama pekerja sukarelawan.

Aktiviti 7: Pementasan
Mencungkil bakat dalam pelbagai aktiviti lapangan dan menanamkan sifat berani tampil dalam majlis, seperti persembahan syarahan, puisi, sajak, dialog, nasyid dan lain-lain aktiviti yang berfaedah untuk golongan kanak-kanak.

Aktiviti 8: Perpisahan
Majlis perpisahan dengan menampilkan persembahan di antara kanak-kanak dan petugas sukarelawan Deep Peace dan pesanan terakhir buat semua.

Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi darjatnya di sisi Allah, dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. Mereka digembirakan oleh Tuhan mereka dengan pemberian rahmat daripadanya dan keredhaan serta Syurga, mereka beroleh di dalam Syurga itu nikmat kesenangan yang kekal. Mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Sesungguhnya Allah, menyediakan di sisiNya pahala yang besar

(at-Taubah: 20-22)




catatan : kepada mereka yang ingin melihat kertas kerja lengkap, boleh request daripada Lillah di kha_lillah@yahoo.com.sg atau di amanpattani@yahoo.com

Saturday, April 3, 2010

LAPORAN KEMBARA ZIARAH DAN DAKWAH ORANG ASLI





LAPORAN KEMBARA ZIARAH DAN DAKWAH ORANG ASLI

Tempat : Kotai, Beswok, Bersah dan Kuala Mu, PERAK.
Tarikh : 26-28 Mac 2010

Perjalanan dakwah dan ziarah Kuala Mu kali ini membuat saya sangat bersemangat untuk ke sana. Setelah lebih setahun hasrat untuk ke sana terpaksa disimpan demi melaksanakan tuntutan lain yang lebih penting. Rombongan kali ini terdiri daripada Sdr Salman dan isterinya, Aziyah dari Kedah, Sdr Azmarul, Wan, dan Rosdi dari Perlis, dan juga saya, Fuad dan Nurul Azmaihan dari Kuala Lumpur. Tidak lupa juga En Khairi yang bermootosikal dari Pulau Pinang.

Pada mulanya ada beberapa orang sahabat lain yang ingin turut serta, namun atas sebab tertentu, mereka tidak dapat turut sama. Kami bergerak dari Dengkil jam 12.15 pagi, perjalanan menuju ke Sungai Siput, Perak.

Kami bertemu dengan ahli rombongan yang lain di Sungai Siput pada jam 3 pagi. Setelah majlis ta’aruf untuk rombongan kali ini, perbincangan dan perlantikan amir di lakukan. Keputusan yang kami persetujui pada malam itu adalah untuk naik ke Kotai pada malam itu juga.

Pada saat sunyi malam membuai tidur orang lain, deruan enjin kereta dan 4x4 ini menambah lagi suara malam yang indah di sini. Malam itu bulan cerah menampakkan taburan bintang di langit. SubhanAllah, langit cerah ini mengizinkan perjalanan kami seperti mudah.

Kami tinggalkan kenderaan yang dinaiki dari Kuala Lumpur di rumah Cikgu Bob. Esok dia akan menyusul kami ke Kuala Mu dengan menunggang motorsikalnya yang hebat itu.

Malam itu, dua kenderaan 4x4 dan sebuah motosikal (HONDA-BAJA250) membelah jalan debu menuju ke destinasi pertama kami iaitu Kotai. Alhamdulillah, perjalanan kami dimudahkan ALLAH. Dalam perjalanan ke Kotai, tatkala waktu menghampiri Subuh, kami dapati ada kehidupan subuh hari yang menyambut kedatangan fajar dengan solat kepadaNya. Dari atas bukit, kami lihat ramai orang di sebuah kediaman yang berkelakuan seperti mengambil air wudhuk. Mereka dalam kumpulan yang ramai.

Kami tidak sempat untuk singgah sebentar kerana ingin sampai segera ke Kotai. Perjalanan kami teruskan, dan tiba di Kotai pada jam 6.30 pagi. Fajar Sabtu yang menyinsing di Kotai sangat indah. Dek kerana letih, kami terpaksa melelapkan mata seketika buat melepaskan lelah. Sarapan pagi itu, kami kongsi bersama beberapa penduduk kampong yang hadir.

Ramah mesra walau seketika meninggalkan kenangan berharga buat diri saya. Mencuba untuk mempelajari kemahiran komunikasi dengan masyarakat. Di Kotai, rombongan ini sempat menyiapkan tandas untuk kemudahan akan datang. Di ketuai oleh Sdr Azmarul dan dibantu oleh sahabat-sahabat yang lain.

Selepas siap, kami bertolak ke Beswok. Setibanya di sana, beberapa ahli rombongan telah berjumpa dengan Penghulu Daud bagi memaklumkan kehadiran kami di sana. Masyarakat Asli di Beswok ramah.

Setelah beberapa ketika berada di Beswok, kami menerima kehadiran para pendakwah dari rombongan yang lain. Mereka dari Jabatan Agama Islam Perak (JAIP) dan JAKIM. Lebih dari 10 buah motosikal dan beberapa 4x4. Baru kami tahu, bahawa merekalah orang yang beramai-ramai mengambil wudhuk pada subuh hari. Mereka juga bertujuan untuk ke Kuala Mu. Namun, perjalanan mereka tidak dapat diteruskan kerana tidak dapat melepasi jalan yang teruk.

Oleh kerana itu, mereka pergi ke Kotai dan Beswok untuk mengadakan ziarah dan dakwah. Rombongan kami beransur pulang. Perjalanan seterusnya menuju Kuala Mu. Dalam perjalanan keluar dari Kotai, sebuah dari kenderaan kami mengalami kerosakan gear. Kenderaan comel itu terpaksa kami tinggalkan sementara waktu. Perjalanan kami teruskan dengan PINZGAUER yang sarat dengan muatan barang dan tambahan orang.

Benar, seperti apa yang diberitakan oleh rombongan dari JAIP dan JAKIM itu. Kami tiba di tempat yang dikatakan teruk jalannya. Doa di hati, moga ALLAH merahmati dan mempermudahkan urusan ini. Rombongan kami terdiri dari sebuah 4x4 dan motorsikal yang ditunggang oleh En.Khairi. sampai di suatu tempat yang agak teruk, En. Khairi terjatuh kerana keadaan jalan yang teruk. Motorsikal tidak dapat dihidupkan. Namun, usaha tanpa penat itu membuahkan hasil. Akhirnya kami melepasi Bukit Petai yang tinggi. Kami mengambil keputusan untuk ke Bersah, rumah Pak Hadu. Atas sebab perut yang sedang menyanyi lagu sedih minta diisi, penat serta rindu pada masakan Ummi (isteri Pak Hadu).

Nikmatnya makan di waktu lapar, Alhamdulillah. Kami solat dan rehat seketika di situ. Setelah petang hampir menjenguk diri, kami beransur lagi, meneruskan perjalanan ke Kuala Mu. Meriahnya Kuala Mu yang kita semua rindu. Rumah-rumah batu sudah banyak dibangunkan, menggantikan rumah buluh yang unik.

Kuala Mu sudah mula menunjukkan perkembangannya. Adik-adik yang dulu masih kecil, sudah besar. Mereka tersenyum melihat kami datang. Seperti selalu, mereka ramah bercakap, bertanyakan itu dan ini.

Ketika kami sampai, terdapat rombongan berbangsa Cina di situ. Untuk tidak mengganggu mereka yang sampai lebih awal dari kami, kami segera mengadakan Cak Raya pada sebelah malamnya. Sebelum Cak Raya dihidangkan, adik-adik di Kuala Mu duduk dalam program santai yang dikendalikan oleh Nurul. Meriah sungguh. Cak Raya malam itu, menunya adalah Gulai Telur dan sayur kobis, yang dimasak oleh semua ahli rombongan yang datang. ;) Setelah habis Cak Raya, kami pulang untuk bermalam di rumah Pak Hadu.

Ummi yang sungguh baik hati, menyediakan bantal-bantal yang cantik untuk kami. Keesokan harinya, rumah Pak Hadu meriah dengan kehadiran adiknya. Muslimin mengadakan perbincangan dan juga sesi temubual yang dirakamkan. Manakala Muslimat bersama adik-adik di halaman.

Ketika kami hampir hendak pulang, Cikgu Bob tiba dengan motornya. Muslimin duduk lagi bersembang, dan kami memanfaatkan masa ini untuk bermandi-manda dengan adik-adik. Semasa mandi, kami mengadakan aktiviti amali berwudhuk, membina istana pasir dan aktiviti menyabun badan mereka. Adik-adik ini gembira dengan aktiviti yang diadakan. Lebih berharga, mereka mengajar kami pula, bagaimana mendapatkan sabun mandian di tepi sungai. ;) Mereka sungguh kreatif !

Ziarah dan dakwah kali ini, bukan sahaja mengubat rindu kepada Kuala Mu dan kampong-kampung yang lain. Tetapi banyak perkara yang di perbincangkan untuk kemaslahatan akan datang. Perbincangan penangguhan ziarah dan dakwah di rumah Cikgu Bob mencatatkan beberapa perkara, antaranya keperluan untuk memenuhi permintaan Pak Hadu, bagi mengadakan majlis ilmu pada ziarah akan datang, bahan bantuan mengajar untuk kelas anak-anak di sana dan juga beberapa perkara lain yang berkaitan.

Majlis itu ditangguhkan dengan pedoman Al Asr, moga dengan ayatNya, kami dikalangan orang yang sabar mengerjakan dakwah ini.

WallahuA’lam.

Disediakan oleh :
Nurul Fikriyah bt Abdul Halim
USIM.

p/s : UNTUK TINDAKAN SAHABAT-SAHABAT YANG AKAN IKUTI PROGRAM AKAN DATANG :
- Diperlukan buku-buku panduan Fardhu Ain, panduan Belajar Solat, Belajar Jawi dan Buku-buku cerita pendek.
- Peralatan menulis dan mengajar (Whiteboard & Marker)
- Apa-apa yang berkaitan yang difikirkan sesuai.

Syukran. ;)

Wednesday, March 31, 2010

kembara ziarah dakwah kotai, bersah dan kuala mu februari 2010




Islam terus menyinar di Kotai, Bersah dan Kuala Mu . Ameen.


Bismilahirrahmanirrahim...


Allah s.w.t berfirman yang bermaksud : Katakanlah (Wahai Muhammad) “Ini dia jalan aku. Aku menyeru kepada Allah berdasarkan bukti-bukti yang nyata. Aku dan mereka-mereka yang mengikut aku…..”. ( Surah Yusuf : 108


"Serulah ke jalan tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah (kebijaksanaan) dan nasihat pengajaran yang baik dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang terbaik.Sesungguhnya tuhanmu dialah jua yang lebih mengetahu akan orang yang sesat daripada jalannya dan dialah jua yang lebih mengetahi akan orang yang mendapat hidayat". ( Surah An-Nahl : 125 )


Alhamdulillah wa syukur lillah ke hadrat Ilahi di atas kurnia nikmat IMAN dan ISLAM. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w., keluarga baginda dan para sahabat seterusnya para salafussoleh serta seluruh umat islam. Betapa berharganya kedua-dua nikmat ini kerana di situlah terletaknya hakikat seorang muslim dan istimewanya ISLAM yang diturunkan oleh Allah s.w.t kepada utusannya Rasulullah s.a.w yang akhirnya sampainya ISLAM di Bumi Malaysia. Penulis yakin, anda dan juga penulis pasti tersentuh apabila setiap kali lembaran sirah dan siri perjuangan Rasulullah s.a.w ditatap, didengar atau dibaca dengan penuh penghayatan. Kecekalan dan kesabaran baginda s.a.w dalam menyampaikan dan menyebarkan ajaran suci islam ke seluruh pelusuk dunia sangat dikagumi dan wajar dijadikan pemangkin bagi kita sebagai generasi yang akan meneruskan perjuangan baginda s.a.w.



Kita masih mempunyai kewajipan yang lebih banyak daripada masa yang sedia ada kerana dibahu kita lah tergalas tugas sebagai seorang dai'e yang mesti dilaksanakan. Tanpa mengira siapa, pangkat, warna kulit, agama, budaya, negara dan sebagainya , tidak dapat tidak ISLAM mesti disampaikan kepada sesiapa sahaja yang berada di muka Bumi ini.


Setelah sekian lama kalinya penulis ingin menyertai program bersama orang asli, tetapi setiap kali itu juga, ada program bertindih dan yang mana perlu di'awla'kan menyebabkan perancangan penulis untuk menyertai misi dakwah orang asli tidak terlaksana. Alhamdulillah dengan izinNYA, hajat penulis kesampaian dan menjadi kenyataan kerana dapat bersama-sama sahabat yang kental jiwanya dalam menjayakan misi dakwah kali ini. Dan penulis sudah awal-awal mengosongkan cuti Tahun Baru Cina yang lalu semata-mata untuk turun menziarahi saudara-saudara baru yang masih jauh dan dilupai oleh kita. Bermacam-macam yang bermain di fikiran penulis apakah yang bakal dihadapi kelak setelah sampai ke sana. Sebelum sampai ke perkampungan orang asli, penulis juga menghadapi sedikit konflik walaupun pada awalnya perancangan telah dibuat. Moga pilihan yang dibuat kali ini adalah kerana dengan izinNYA. InshaAllah.

Penulis juga telah dimaklumkan oleh seorang sahabat yang merupakan ahli jawatankuasa tertinggi NGO Ummah Aid dan PRIHATIN Selangor yang misi dakwah kali ini adalah di perkampungan orang asli Gua Musang, Kelantan. Walaubagaimanapun, perancangan telah ditukar pada saat-saat akhir kerana ramai sukarelawan yang telah menuju ke sana dan kebetulan pada masa yang sama penghulu Kampung Kuala Mu, Sungai Siput , Perak telah meminta para sukarelawan yang ada untuk datang menziarahi mereka. Pada malam 12 hb, kami telah berkumpul dan tidur di Rumah Anak Yatim Dengkil sebelum memulakan perjalanan pada jam 3.00 paginya. Oleh kerana masing - masing kepenatan, kami bertolak satu jam lewat dari masa sebenar yang dirancang. Pagi yang hening dan amat menyejukkan, perjalanan kami seramai 4 orang dalam sebuah kereta menuju ke Sungai Siput, Perak memakan masa hampir 5 jam kerana kami juga tidak terkecuali menghadapi kesesakan kereta yang banyak. Tambahan pula, waktu cuti itu diambil oleh penghuni-penghuni kota untuk pulang menziarahi keluarga di kampung. Sehinggakan kami terpaksa solat subuh 'gajah' di R & R yang turut sesak dengan manusia pada saat itu. Penulis berasa agak kecewa kerana ada sesetengah kawasan rehat tidak menyediakan kemudahan surau dan menyebabkan ramai yang terpaksa solat di atas pondok, di tepi jalan, atas rumput dan sebagainya. Bagi penulis ia tidak menjadi masalah kepada sesiapa yang faham dan sedar kewajipan bersolat dan sebagai muslim untuk solat di mana-mana permukaan Bumi adalah tidak menjadi perkara yang pelik. Cuma mungkin ia akan menjadi masalah kepada yang sesiapa tidak memahami dan mungkin seseorang yang hanya akan menunaikan solat apabila disuruh sahaja dan tambahan apabila melihat keadaan yang sedemikian lagi membuatkan kewajipan dibelakangkan. Ia sebenarnya sedikit sebanyak akan mempengaruhi pandangan dan persepsi orang untuk menunaikan rukun islam yang kedua itu. Pada pemerhatian penulis, masih ramai lagi yang menyedari kewajipan untuk solat walaupun pada masa itu sudah terang, hampir jam 8 pagi. Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud : "Solat merupakan tiang agama. Sesiapa yang mendirikan solat, dia telah mendirikan agama dan sesiapa yang meninggalkan solat, maka dia telah meruntuhkan agama". (maksud Hadith).

Sepanjang perjalanan, penulis hanya tidur dan sepatutnya penulis mengambil peluang tersebut untuk memuji dan mensyukuri penciptaanNYA yang terbentang luas. Tetapi itu tidak bermakna penulis terus tidur tanpa bangun dan sempatlah juga melihat keindahan gunung, pokok-pokok dan batu-batu besar di sisi jalan. SubhanaAllah. Tanpa semua ini, sudah pasti Bumi tidak akan stabil dan tidak dapat berdiri pada paksinya. Allah s.w.t telah berfirman dalam Surah Al-Hijr ayat 21 yang bermaksud : " Dan tidak ada sesuatupun melainkan pada sisi Kami-lah khazanahnya dan kami tidak menurunkannya melainkan dengan ukuran yang tertentu”.


13Februari 2010

Akhirnya kami sampai di Masjid India Muslim, Sungai Siput lebih kurang jam 9.15 pagi dan sahabat yang lain telahpun sedia menanti ketibaan kami. Sebelum meneruskan misi membelah dan mengharung perjalanan yang sukar ke perkampungan tersebut, sedikit taklimat dan sesi ta'aruf dijalankan. Pada kali ini, ekspedisi telah disertai oleh 5 orang muslimat dan 5 orang muslimin yang masing-masing dari latar belakang yang berbeza tetapi atas niat dan matlamat yang sama. InshaAllah. Di samping itu, Abang Azmarul selaku Amir telah membuat persiapan yang rapi seperti bekalan makanan, minyak kenderaan, generator dan segala kelengkapan berkaitan selama 3 hari 2 malam di tiga buah kampung yang akan kami jejaki. Pengalaman yang paling berharga apabila dapat menaiki 'land rover' yang sangat tahan lasak dan perjalanan yang berjam-jam ke setiap kampung melalui jalan-jalan hutan yang berbatu-batu dan bermacam-macam bentuk menyebabkan kepala penulis sering terhantuk pada cermin tingkap. Sudah tentu pemandu yang sangat mahir diperlukan untuk memandu 'land rover' yang tidak semua orang mampu mengendalikan di atas jalan yang bukan jalan raya. Ustaz Fuad yang merupakan imam kami memang 'expert' memandu kenderaan pacuan empat roda tersebut, walaupun agak mencabar tetapi menurutnya itulah pemanduan yang paling cermat dan selamat yang dibawa olehnya memandangkan penumpangnya semua muslimat . Memang sangat mencabar walaupun hanya duduk di belakang tanpa perlu memandu.

Lebih kurang jam 530 petang baru kami tiba di Kotai, tempat pertama persinggahan kami. Setibanya, kelihatan beberapa anak orang asli sedang bermain di celah-celah semak dan pokok kerana itulah aktiviti rutin mereka setiap hari. Apabila penulis dan sahabat-sahabat cuba mendekati anak-anak kecil itu, mereka melarikan diri mungkin kerana mereka masih ganjil dengan orang luar walaupun sebelum ini beberapa sukarelawan ataupun dai'e telah turun di kampung tersebut pada setiap sebulan. Ekspedisi ini merupakan satu usaha berterusan dan aktiviti bulanan Ummah Aid untuk memastikan kalimah Allah s.w.t sampai ke segenap pelusuk hati dan jiwa mereka. InshaAllah, moga usaha mulia ini sedikit sebanyak dapat mendedahkan islam kepada yang berhak seterusnya membawa mereka keluar dari kepompong kehidupan yang penuh daif kepada yang lebih baik.
Allah s.w.t telah berfirman dalam Surah Muhammad ayat 7 yang bermaksud : " Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu."

Sementara muslimin mengangkat segala kelengkapan ke atas pondok yang telah dibina sebelum ini khas untuk penginapan dan tempat memasak , penulis dan sahabat cuba beramah mesra dengan anak-anak orang asli setelah berjaya memujuk mereka mendekati kami. Perbezaan penggunaan bahasa menyebabkan keterbatasan kami untuk berbicara panjang dengan adik-adik tersebut. Kebetulan, kami juga perlu segera menyediakan makanan untuk menjamu semua penduduk kampung tersebut makan bersama-sama kami. Kebiasaannya, majlis makan besar yang juga dikenali sebagai 'Cak Raya' itu merupakan aktiviti wajib setiap kali kunjungan ke perkampungan orang asli. Menu malam itu adalah nasi putih berlaukkan sup ayam, beserta timun dan air teh. Penulis juga baru dapat tahu pada kebiasaannya mereka hanya memakan ubi kayu dan nasi dapat dimakan apabila kami berkunjung ke Kotai. Setelah semua sibuk berhempas pulas menyusun peralatan, memasang lampu, membaiki pondok, membina tandas dan menyiapkan makanan yang selesai hampir waktu maghrib, bilal yang bertugas iaitu saudara Amin siap sedia melaungkan azan sebagai satu seruan pemberitahuan telah masuknya waktu solat fardhu Maghrib. Jadi, imam telah memanggil penduduk kampung untuk solat berjemaah bersama-sama kami. Dan selepas itu baru upacara 'Cak Raya' dijalankan. Sejurus solat, penghulu telah membuat pengumuman bahawa pada malam itu akan diadakan makan besar dan dibawa untuk membawa pinggan atau 'anyan' sendiri. Kami sudah bersedia di posisi masing-masing di mana penulis sendiri akan mencedokkan lauk ayam untuk diberikan kepada mereka. Tampak di riak wajah mereka yang begitu lapar dan tidak sabar untuk menikmati juadah pada malam itu sehingga berebut-rebut tetapi alhamdulillah dapat dikawal dengan baik. Bayangkan kita setiap hari membazir membuang makanan yang tidak habis dan satu hari wajib dua kali makan nasi tetapi mereka...Tidak bersyukurkah kalian? Sedar atau tidak, masih ramai lagi rakyat Malaysia yang sangat daif dan hanya memakan hasil-hasil hutan, hidup di tengah-tengah hutan dengan ketiadaan bekalan elektrik. SangatJauh berbeza daripada kebanyakkan kita yang hidup serba kemewahan dan kesenangan di hiruk piruk kota yang memeningkan kepala. Di manakah fungsinya dan keberkesanan hak asasi manusia yang sering dilaung-laungkan dan termaktub dalam perlembagaan tetapi masih ada lagi manusia yang tidak dibela malah dipinggirkan. Sedangkan mereka adalah manusia seperti kita dan menjalankan kehidupan seperti kita. Pelbagai persoalan yang bermain di fikiran penulis, di manakah pihak-pihak berkuasa dan yang bertanggungjawab untuk menjaga kebajikan orang asli? Bukan bertujuan untuk menuding jari tetapi satu persoalan dan penyelesaian yang memerlukan perlaksanaan dan tindakan.

Berbalik pada malam itu, bagi mengisi masa masyarakat asli yang sering terbuang dan pergi begitu sahaja, kami turut membuat tayangan filem 'Pendekar Bujang Lapok' secara terbuka. Sekurang-kurangnya aktiviti ini dapat memberi keceriaan dan mengikat ukhwah antara kami dan sesama mereka apabila menonton bersama. Tambahan pula cerita arahan P.Ramlee itu sering membuatkan kami tidak jemu untuk ketawa dan sudah pasti sangat menghiburkan walaupun rata-rata daripada penduduk di situ kurang faham dialek Melayu. Setelah tayangan berakhir, kesemua orang balik untuk melelapkan mata. Hari esok perlu diteruskan jika diberi keizinan olehNYA. Langkah pertama yang akan menentukan kesinambungan jalan-jalan yang seterusnya.



14 Februari 2010

Permulaan pagi yang sungguh sejuk dan menyegarkan setelah pada waktu malamnya bertemankan kerlipan berjuta-juta bintang di langit. SubhanaAllah !!! Sungguh cantik!!! Seusai laungan azan seterusnya solat subuh berjemaah, Ustaz Fuad membuka halaqah untuk menyampaikan sedikit tazkirah ringkas disusuli respon daripada para sahabat yang turut serta. Penulis juga mengambil peluang untuk merespon kerana berasa sangat bertuah kerana berpeluang menyertai ekspedisi yang sangat berharga ini. Dan juga berharap agar kami terus istiqamah menjalankan misi dakwah kepada orang asli. Walaupun hanya mengajar mereka mengucap kalimah syahadah, itu sebenarnya sangat berbekas di dalam hati. Terasa begitu sayu tatkala mereka sama-sama belajar dan melafazkan syahadah. Maka lahirlah muslim, saudara seislam yang menerima hidayah dariNYA. Perjalanan dan langkah hari ini perlu diteruskan, lebih ramai lagi masyarakat orang asli memerlukan bantuan dari kalian. Di atas kecemburuan waktu, kami mula mengemas dan menyiapkan sarapan sebelum memulakan perjalanan ke Kuala Mu yang sentiasa menanti. Perasaan sayu dan hiba untuk meninggalkan mereka di Kotai juga menyelubungi kami. Sebelum itu, penulis sempat mengenali adik-adik kecil yang masih memerlukan pendidikan yang secukupnya supaya seterusnya dapat membawa sinar dalam kehidupan keluarga masing-masing. Shawati, Zaiton, Maya, Shila, Hamdan, Aswan, Risal,Alop...Mereka adalah anak-anak kecil yang masih muda malah bakal memimpin keluarga tetapi tidak pernah mengenal erti kesenangan hidup apatah lagi erti kehidupan. Depan, belakang, kiri atau kanan, sekeliling mereka adalah belukar, semak, pokok-pokok dan hutan yang tebal. Bagaimanakah jika kita berada di tempat mereka? Moga kalian dipelihara Allah s.w.t dan akan menjadi pembela dan penyelamat kepada masyarakat orang asli kelak. Ameen. Moga lambaian ini bukan lambaian terakhir dariku.


Ekspedisi diteruskan kerana hari semakin bergerak meninggalkan hari sebelumnya. Seperti biasa, perjalanan melalui jalan dalam hutan yang mencabar menjadi peneman kami. Tiada pilihan, itulah jalan penghubung yang sering digunakan oleh penduduk orang asli di situ.


Perjalanan hampir lima jam ke Kuala Mu mengizinkan kami untuk singgah menziarahi Pak Adu sekeluarga di Bersah. Alhamdulillah, kali ini kehidupan penduduk kampung Bersah nampak lebih teratur berbanding Kampung Kota. Ini kerana Pak Abdu selaku penghulu di situ sering keluar dan bertemu dengan pemimpin Melayu untuk mendapatkan bantuan demi kepentingan penduduk-penduduknya. Dua orang daripada anak juga telah berjaya dihantar ke sekolah di bandar Kuala Kangsar. Pak Adu sangat peramah orangnya dan melayan kami dengan begitu mesra memandangkan dia sendiri boleh bercakap dan faham bahasa Melayu. Isteri Pak Adu iaitu Umi pula sibuk memasak lauk tengah hari untuk di makan bersama walaupun jam ketika itu lebih kurang 2.30 petang. Penulis juga tidak ketinggalan membantu Umi memasak menggunakan kayu api dan berasap-asap satu rumah. Hidangan ubi kayu goreng memang merupakan hidangan tetap bagi tetamu yang datang. Ubi kayu di situ sangat berbeza, lebih besar dan isi serta rasanya lebih manis.


Kali ini kami dijamu dengan nasi berlaukkan sardin. Malah menu yang paling istimewa adalah petai masak sardin. Walaupun simple masakan Umi tetapi sungguh berselera kami menikmatinya. Penulis gembira dapat mengenali keluarga Pak Adu kerana mereka melayan kami seperti keluarga sendiri dan penulis sendiri begitu cepat mesra dengan Umi walaupun baru pertama kali bertemu dengannya. Setelah makan dan menunaikan kewajipan sebagai seorang muslim, sekali lagi kami akan tinggalkan Besrah buat sementara untuk menuju ke destinasi seterusnya. Umi juga sempat menyediakan bekalan ubi kayu untuk kami, sungguh mulia hati insan yang bergelar ibu.


Sekali lagi , kami meneruskan perjalanan yang tidak akan berhenti ke destinasi terakhir iaitu Kuala Mu. Sesampai di sana, anak-anak kecil berlari-lari menyambut kehadiran kami. Mereka lebih berani dan ramah mendekati kami berbanding dengan anak-anak kecil di Kotai. Tampak mereka sudah biasa menerima kehadiran orang luar walaupun tidak pernah mengenali sebelum ini. Sehingga ada yang menarik penulis untuk memegang tangan mereka dan memimpin untuk jalan bersama. So interesting! Tetapi dekat sana, memang banyak anjing-anjing yang berkeliaran. Kadang-kadang takut dan risau juga sebab penulis memang kurang berani dengan anjing. Walaubagaimanapun, anjing-anjing tersebut lebih takut dengan orang-orang yang tidak dikenali. Dan yang paling istimewanya di Kuala Mu adalah kedudukannya di tepi sungai. Jadi, penulis dan 4 orang sahabat lagi mengambil kesempatan untuk mandi sungai kerana sudah seharian tidak membersihkan diri. SubhanaAllah, inilah kali pertama penulis mandi sungai setelah sekian lama hanya melihat orang lain mandi sungai. Hampir 2 jam juga kami berendam apabila anak-anak orang asli membawa kami ke tempat yang paling jauh dari pandangan manusia terutamanya muslimin. InshaAllah.


Sebelum Matahari meninggalkan siang, kami pulang untuk membuat persiapan memasak untuk 'Cak Raya' di sebelah malam. Aktiviti yang sama dilakukan seperti di Kotai, cuma yang bezanya menu pada malam itu adalah ayam masak kari.


Sebenarnya banyak yang penulis ingin coret dan kongsikan, tetapi rasanya ini pun sudah terlalu panjang dan meleret. Yang paling penulis tidak dapat lupakan ialah suasana sejuk yang betul-betul menggigit tulang sepanjang tidur di pondok Kuala Mu. Hanya Allah s.w.t yang tahu. Sungguh sejuk!!! Menggigil-gigil rasanya.


Apa yang penting sekarang ini adalah tanggungjawab kita untuk menyampaikan kalimah Allah s.w.t kepada yang berhak. Tidak kira siapa mereka dan siapa kita , selagi kita berpegang kepada kalimah tayyibah, kita wajib sampaikan islam kerana semua daripada kita adalah dai'e. Moga setiap usaha dakwah yang dijalankan ikhlas lillahi ta'ala dan berjihadlah di jalan Allah s.w.t. Sesungguhnya jalan dakwah sangat luas, dan kalianlah yang akan membuat pilihan untuk memilih jalan dakwah yang sesuai dengan anda tanpa sebarang paksaan. Carilah ia dan doa agar istiqamah kerana Allah swt sentiasa bersama kalian. InshaAllah...

Moga bertemu lagi di sana...


Ameen.

Nur Hafizah Binti Arzemi

http://serikandisyurga.blogspot.com/

Wednesday, March 3, 2010

" ISLAM'S NOT FOR ME"???

PRIHATIN MALAYSIA RASA TERPANGGIL DENGAN ISU YANG MENGHINA RASULULLAH DAN ISLAM INI...BOIKOT BARANGAN YAHUDI...KITA SEMUA TERPEDAYA DENGAN MEREKA INI...YAHUDI LAKNATULLAH...

They tried to tell me my religion was wrong.
They tried to tell me to follow Islam.
They said their “Prophet” was a righteous dude,
But I found out none of their words were true.
I read the Qur’an and I read the Hadith,
And the sickness of Mohammed was apparent to me.
He justified perversion in the name of Allah,
When he married a girl too young for a bra.
She was playing with dolls when the “Prophet” came.
Her childhood was stolen in Allah’s name.
Aisha was nine when he took her to bed.
Don’t tell me that fool’s not sick in the head.
I ain’t gonna follow no child molester, sex offender, Prophet pretender.
I ain’t gonna follow no child molester! Islam’s not for me!
Islam’s not for me!
The sickness of the Islamic mind,
Has caused some mullas to be blind.
To justify their “Prophet” they will justify sin,
So the sins of the “Prophet” are repeated again.
All over the world in Islamic states,
Nine year old girls suffer cruel fate,
Sold into marriage to twisted men,
And Aisha’s sad story is repeated again.
I ain’t gonna follow no child molester, sex offender, Prophet pretender.
I ain’t gonna follow no child molester! Islam’s not for me!
Islam’s not for me!
Do you care about women all over the world?
Do you care about those little girls?
Better stand up and fight for human rights,
Speak out against the laws of Islam!
I ain’t gonna follow no child molester, sex offender, Prophet pretender.
I ain’t gonna follow no child molester! Islam’s not for me!
Islam’s not for me!
Islam’s not for me!

video

Monday, February 8, 2010

 
PRIHATIN MALAYSIA - Wordpress Themes is proudly powered by WordPress and themed by Mukkamu Templates Novo Blogger